Hubungan Dagang Indonesia China, Setelah Xi Jinping 3 Periode

Dunia124 Views

Perdananews Aceh – Hubungan Dagang Indonesia China, Setelah Xi Jinping 3 Periode. Satu hal yang baik tentang terpilihnya kembali Xi Jinping untuk masa jabatan lima tahun ketiganya adalah bahwa hal itu memberi negara lain prediktabilitas yang lebih besar tentang ke mana China bergerak.

Sebagai negara dengan ekonomi terbesar di dunia, China berusaha untuk memenuhi perannya, jika bukan ambisi, sebagai negara adidaya, menyaingi satu-satunya kekuatan besar lainnya saat ini, Amerika Serikat.

Pertanyaan besar yang diajukan oleh seluruh dunia adalah, apakah kita melihat munculnya negara adidaya yang baik hati atau kejam? Kongres Partai Komunis China yang baru saja berakhir di Beijing telah memperkuat kekuasaan Xi, melanggar tradisi sekretaris jenderal yang hanya menjabat dua kali masa jabatan lima tahun. Bagaimana perihal Hubungan Dagang Indonesia China?

Hubungan Dagang Indonesia China, Setelah Xi Jinping 3 Periode

Di dalam negeri, ini memberi orang-orang Tiongkok rasa kontinuitas, meskipun belum tentu stabilitas, dari arah kebijakan Tiongkok. Untuk seluruh dunia, pesannya jelas, untuk lima tahun ke depan, kita harus berurusan dengan Xi, yang sekarang bahkan lebih kuat daripada yang kita kenal 10 tahun terakhir ini.

Xi memimpin transformasi dari kebangkitan damai Tiongkok yang kita saksikan pada dekade pertama milenium ke kebangkitan yang lebih tegas dari sebuah kerajaan dengan tentakel yang terus berkembang.

Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) adalah tanda tangan kebijakan luar negerinya, berinvestasi besar-besaran dalam pembangunan infrastruktur ekonomi di negara-negara di seluruh dunia, membentang dari pulau-pulau Pasifik Selatan, melalui maritim Asia Tenggara, Asia Timur, hingga Timur Tengah, Tanduk Afrika, Asia Barat dan Tengah, Mediterania dan Eropa.

Ini adalah permainan yang hanya dimainkan oleh kekuatan besar. Dan China menggunakan kekuatan militer, politik, dan ekonominya yang berkembang untuk memperluas kekuatan dan pengaruhnya secara global.

Selain memastikan keamanannya, hal ini dilakukan untuk kepentingan nasional lainnya, termasuk mengamankan pasokan sumber daya energi, makanan, dan bahan baku untuk populasi 1,4 miliar orang yang berkembang pesat.

Dengan Beijing melenturkan otot-ototnya, ini pasti berdampak pada keamanan geopolitik kawasan dan dunia. AS mengumpulkan sekutunya di Barat dan Asia untuk menahan kebangkitan China. Sinyal dari Beijing membingungkan, seperti tekad Xi untuk menyatukan kembali Taiwan dengan China, dan manuver militer di perairan yang diperebutkan di Laut China Selatan dan Laut China Timur.

Indonesia telah dengan tepat menolak untuk bergabung dengan aliansi anti-China yang muncul ini meskipun kami memiliki beberapa masalah dengan pelanggaran berulang kapal penangkap ikan China di perairan kami di Laut Natuna. Hubungan Dagang Indonesia China dengan pendekatan yang tidak terlalu konfrontatif diperlukan karena China adalah mitra dagang utama Indonesia, sumber utama investasi dan bantuan asing, dan mengingat kedekatan geografis kita.

Penahanan bukanlah jalan ke depan. Kolaborasi dan diplomasi persuasif jauh lebih masuk akal dalam berurusan dengan China untuk membantunya menjadi negara adidaya yang baik hati. Sebagai negara terbesar keempat di dunia, Indonesia memiliki beberapa pengaruh dalam bernegosiasi dengan China.

Keakraban dengan Xi membantu dan karena Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah bertemu dengan pemimpin China lebih dari 10 kali sejak 2014, dia seharusnya merasa cukup nyaman untuk mengangkat isu-isu yang menjadi perhatian Indonesia dalam pertemuan mereka berikutnya.

Dengan ASEAN, dalam kaitannya Hubungan Dagang Indonesia China, Indonesia telah melobi Beijing untuk menandatangani kode etik, yang mengharuskan China untuk menahan diri dari menggunakan kekuasaan dalam menyelesaikan sengketa wilayah dengan negara lain di Laut China Selatan. Indonesia juga mendorong China untuk menerima Outlook ASEAN tentang Indo-Pasifik sebagai dasar untuk arsitektur regional baru yang terbuka, inklusif, dan berbasis aturan.

Saat kita mengantisipasi langkah kebijakan luar negeri Xi berikutnya, prinsip kebijakan independen dan aktif kita sendiri mengamanatkan kita untuk mengambil inisiatif. Ini berlaku tidak kurang dalam berurusan dengan Cina, termasuk hal yang utama Hubungan Dagang Indonesia China. (red/tjp)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *